WANITA TIDAK BOLEH JADI PEMIMPIN

Wednesday, 14 September 2011
Wanita tidak boleh jadi pemimpin. Kenapa? Walhal kita wanita sentiasa mendidik untuk memimpin anak-anak kita atau atas dasar tugas dan sebagainya.Tentu ada sebab-sebabnya .Kenyataanya jangan lah kita melebihi had yang telah di berikan pada kita wanita.
Wanita itu diumpamakan dengan tulang rusuk yang bengkok.Benar sekali dan penghuni neraka juga banyak nya dari kaum wanita.

Kita wanita hendak lah melihat kaum lelaki kenapa mereka tidak dilabelkan sebagai penghuni neraka yang terbanyak dari wanita.Lelaki itu jika ia lurus dalam kehidupan maka mereka akan berjalan terus lurus dan tiada bengkoknya..tapi berbeza dengan kita wanita dan kita perhatikan saja anak perempuan dan lelaki ada saja perbezaan yang ketaranya.Wanita walau sebaik mana tetap ada bengkoknya.Dalam kehidupan seharian dan ketika dimana jua wanita itu sentiasa ada saja perbuatan dan kemahuan yang melebihi dari kaum lelaki.
Lihat lah disekeliling kita dan diri kita sendiri ada saja jalan dan fikiran-fikiran salah kita yang menyebabkan kita terhumban keluar dari redha suami dan Allah SWT.Berlindunglah hanya Allah jua yang dapat menyelamatkan kita.


Berlaku dizaman dahulu diAndalusia ketika kaum muslimin berperang dengan puak kristian dan kaum muslimin sentiasa kalah.Keresahan yang dirasa oleh semua kaum muslim dan termasuk seorang wanita Islam.
Wanita ini merasa sudah masanya untuk melakukan perubahan dan dalam keadaan terdesak usulnya diterima dan ketika dibawah pimpinannya tentera Islam berjaya mencapai kemenangan dengan kehendak Allah swt.


Disebalik kemenangan itu ada pengajaran buat kaum wanita dan seperti lazimnya sebagai ketua perang maka dia pun ditemukan  dengan pemimpin puak kristian yang telah menjadi tawanannya.
Allah telah menetapkan dan apa saja yang difirman allah ada lah benar begitu juga jika Rasul yang bersabda.
Yang perlu pada kita ialah menyakininya.Begitu lah yang terjadi wanita tersebut telah tertarik dan terpikat pada lelaki kristian itu pada kali pertama mereka bersua.


Rasa cinta yang mekar lama kelamaan tidak dapat ditahan lagi.Dia mengajak lelaki tersebut memeluk Islam supaya boleh dipersuamikannya.
Malang lelaki itu enggan,setiap kali dipujuk dia menolak tawaran tersebut.
Sebaliknya dia mencadang wanita Islam tersebut memeluk ugama kristian supaya mereka dapat bersama memadu kasih.


Yang dikata tetap terjadi akhirnya wanita itu kecundang.Dilanda cinta yang ghairah dan hebat kerana ketampanan lelaki tersebut telah memadamkan 
segala cintanya pada Allah,Islam dan kebenaran.Akhirnya dia murtad dan menjadi seorang kristian.

Kisah ini benar-benar terjadi dalam sejarah umat Islam,pengajarannya kepada kita wanita siapa yang membelakangkan syariatnya pasti tidak akan selamat.Syariat Allah tidak boleh diketepikan dalam setiap perjuangan  yang mencari keredhaannya.

Syarat -syarat menjadi pemimpin dalam islam amat jelas sekali dan diantara disebut pemimpinnya mesti seorang lelaki.Wanita tidak boleh jadi pemimpin tertinggi kepada lelaki.
HADIS ada menyebutkan lebih kurang bermaksud:"Kalau perempuan menjadi pemimpin ,maka tunggulah kebinasaanya."
Wanita lebih layak menjadi seumpama sayap kiri lelaki .Menjadi pembantu yang setia dan sedia berkhidmat dengan jujur.
Namun wanita diperlukan dalam masyarakat Islam dengan berkhidmat mengikut kebolehan masing-masing.


Ketetapan Allah telah jelas dan kita wanita harus sedar dan sesungguhnya Allah itu maha mengetahui dan maha Adil dan bijaksana dan dia lebih mengetahui kenapa meletakan sesuatu itu ditempatnya.


Semoga bermanfaat buat kita semua.


0 comments:

Post a Comment